Bagaimana Pakar Forensik Digital Mengekstrak Data Dari Ponsel

Bagaimana Pakar Forensik Digital Mengekstrak Data Dari Ponsel – Mario Merendon, Ketua Forensik Perangkat Seluler untuk Asosiasi Internasional Spesialis Investigasi Komputer (IACIS)

Bagaimana Pakar Forensik Digital Mengekstrak Data Dari Ponsel

thetrainingco – Mungkin tidak ada yang mengubah prosedur investigasi modern sebanyak forensik seluler. Bagian dari forensik digital, forensik seluler melibatkan pengambilan data dari perangkat seluler, biasanya ponsel atau tablet, tetapi berpotensi jam tangan pintar, kamera, perangkat GPS, atau drone.

Dengan lebih dari 400 juta langganan seluler-seluler di Amerika Serikat saat ini, sekarang tidak biasa bagi penyelidikan modern untuk tidak melibatkan forensik seluler dalam beberapa cara.

“Ketika menyangkut investigasi, perangkat itu adalah kuncinya,” kata Mario Merendon, penyelidik forensik komputer untuk Kantor Kejaksaan Distrik Kriminal Kabupaten Denton dan ketua forensik perangkat seluler untuk Asosiasi Internasional Spesialis Investigasi Komputer (IACIS).

Baca Juga : Ekstremisme dan Terorisme Dalam Domain Digital

“Jenis informasi yang dimiliki perangkat ini membantu kami menyusun garis waktu peristiwa. Garis waktu itu dapat memberi kita gambaran lengkap tentang sebuah percakapan. Itu bisa memberi kita motif kejahatan.

Itu bisa memberi kita data lokasi. Dibandingkan dengan apa yang tersedia untuk membantu dalam memecahkan kejahatan sepuluh tahun yang lalu, hanya ada sejumlah besar informasi yang sekarang dimiliki oleh perangkat seluler ini.”

Forensik seluler adalah disiplin yang rumit. Pakar forensik seluler saat ini perlu dilatih dalam praktik terbaik forensik seluler dan prosedur investigasi, tetapi mereka juga harus tetap mengikuti perubahan dan karakteristik dalam teknologi mutakhir.

“Salah satu tantangan terbesar yang kami hadapi saat ini adalah berbagai jenis enkripsi yang dimiliki setiap ponsel,” kata Merendon. “Perangkat lunak yang berbeda dan sistem operasi yang berbeda memiliki enkripsi masuk yang berbeda, apakah itu enkripsi disk penuh, atau enkripsi berbasis file, atau perangkat yang dilindungi kata sandi. Jika kita dihadapkan dengan jenis kendala itu, maka kita harus menjelajahi rute yang berbeda untuk mengekstrak data itu.”

Kompleksitas disiplin melampaui enkripsi. Prosedur yang tepat untuk menyelidiki telepon Android mungkin tidak sama untuk menyelidiki telepon Apple, dan perbedaan dalam patch perangkat lunak dan konektivitas jaringan harus diperhitungkan selama penyelidikan forensik seluler. Dua ponsel berbeda yang disita pada dua hari yang berbeda mungkin memiliki aplikasi yang sama, tetapi tingkat akses penyelidik ke informasi dalam aplikasi itu mungkin berbeda secara drastis.

“Apa yang harus kita lakukan adalah belajar untuk tidak hanya bergantung pada satu alat forensik, karena itu akan berada di belakang kurva dalam memecahkan kode aplikasi tertentu,” kata Merendon. “Semakin banyak pelatihan yang kami miliki dalam mengenali di balik layar cara kerja telepon dan bagaimana basis data dibuat dan disatukan, [semakin] kami dapat menggali dan mendapatkan informasi tanpa harus hanya bergantung pada penguraian kode tertentu. alat forensik.”

Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk forensik seluler, karena setiap investigasi akan memiliki karakteristik uniknya sendiri itulah sebabnya program pelatihan di IACIS berfokus pada keterampilan agnostik alat. Namun, ada proses yang agak standar untuk forensik seluler: data perlu diambil, diambil, dan dianalisis dengan cara yang baik secara forensik. Ini memastikan bahwa bukti dikumpulkan dengan cara yang memastikan proses rantai bukti dan menghindari modifikasi atau penghancuran data yang bersangkutan.

Saat perangkat seluler disita, biasanya perangkat tersebut perlu diisolasi dari jaringan, untuk mencegah data yang masuk menimpa data lama. Kemudian dapat diangkut dalam sangkar Faraday atau tas khusus Faraday. Perangkat yang disita juga dapat ditempatkan dalam mode pesawat (dengan Wi-Fi dinonaktifkan), atau kartu SIM yang dikloning, sesuai dengan keadaan.

Idealnya, perangkat harus disita saat terjaga dan tidak terkunci dan harus tetap menyala setiap saat. Dalam kasus perangkat terkunci, penting untuk diingat bahwa meskipun kode PIN dilindungi oleh amandemen ke-5, sidik jari mungkin tidak .

AKUISISI

Setelah perangkat disita, perangkat siap untuk akuisisi data. Data seluler terbagi menjadi tiga jenis utama: memori internal, memori eksternal, dan log sistem. Memori internal biasanya disimpan di ponsel itu sendiri, sedangkan memori eksternal biasanya disimpan di kartu SD atau memory stick. Log sistem mungkin berasal dari penyedia telekomunikasi dan jaringan nirkabel yang telah digunakan telepon.

Data ponsel cerdas yang menarik bagi profesional forensik seluler dapat mencakup informasi GPS, data jejaring sosial, riwayat penelusuran, kontak, pesan teks, data gambar, tag geolokasi, email (dikirim, diterima, dan dalam konsep), dan catatan pribadi. Itu banyak data yang harus disaring, dan penyelidik sering membutuhkan bantuan teknis dalam bentuk alat pihak ketiga, yang sebagian besar merupakan solusi komersial otomatis yang dapat memiliki komponen perangkat keras dan perangkat lunak.

Ada empat bentuk utama akuisisi data: akuisisi manual, akuisisi logis, akuisisi fisik, dan akuisisi brute force.

Akuisisi Manual

Dalam akuisisi manual, ahli forensik seluler akan menavigasi antarmuka pengguna telepon secara manual, menangkap gambar layar di sepanjang jalan. Ini tidak jauh berbeda dari sekadar menggunakan telepon, kecuali bahwa tujuannya adalah investigasi. Akuisisi manual adalah proses yang memakan waktu, dan cakupannya terbatas pada data yang saat ini tersedia di sistem operasi.

Akuisisi Logis

Dalam akuisisi logis, ahli forensik seluler akan menyalin sistem file telepon ke perangkat terpisah. Ini mirip dengan menyinkronkan ponsel dengan laptop, membawa data ponsel dalam struktur logis bercabang yang lebih mudah diatur dan dinavigasi. Untuk beberapa sistem operasi ponsel, data yang diekstraksi mungkin menyertakan file yang ditandai untuk dihapus tetapi belum ditimpa.

Akuisisi Fisik

Dalam akuisisi fisik, ahli forensik ‘mem-flash’ semua konten telepon ke perangkat terpisah. Ini adalah salinan sedikit demi sedikit dari memori flash perangkat seluler dan memungkinkan pemeriksa meninjau data yang terhapus atau terhapus sebagian. Namun, sebagian besar ponsel dikunci ke operator nirkabel tertentu dan dilindungi dari akses ke memori flash. Untuk menghindari ini, beberapa ahli forensik seluler dapat beralih ke pemuat boot dan alat forensik lainnya untuk melewati kunci.

Akuisisi Brute Force

Untuk melewati layar kunci dan kode sandi, beberapa penyelidik mungkin menerapkan kekerasan, yang lagi-lagi biasanya melibatkan alat pihak ketiga. Alat-alat ini, dalam bentuknya yang paling awal, secara fisik akan mencoba semua kemungkinan iterasi dari kode PIN numerik ke telepon seseorang. Layar kunci yang lebih baru dan sistem keamanan yang lebih baik telah menjadikan metode itu relatif primitif; alat akuisisi brute force saat ini lebih canggih dari namanya.

ANALISIS

Setelah data diperoleh, ahli forensik seluler perlu menganalisisnya. Tetapi smartphone biasa memiliki penyimpanan internal 64GB, yang berjumlah sekitar 33.500 rim kertas. Dalam jumlah data yang sangat besar itu, bagian penting dari bukti bisa kecil dan tidak berbahaya: panggilan tak terjawab bisa sama pentingnya dengan pesan teks yang dikirim, draf email yang dibuang sama pentingnya dengan selfie.

“Tergantung pada jenis kasusnya, kami mungkin hanya tertarik pada kategori data tertentu,” kata Merendon. “Dalam kasus pelecehan anak, misalnya, kami sangat tertarik dengan sejarah dan gambar pencarian web. Ketika kami hanya melihat kategori tertentu, kami dapat menyaring hal-hal lain yang tidak perlu kami lihat.”

Namun, dalam kasus besar, di mana banyak kategori data yang berbeda berpotensi menarik—obrolan, gambar, kontak prosesnya bisa jauh lebih memakan waktu. Untuk memerangi rawa data tersebut membutuhkan beberapa solusi teknis.

Setiap alat forensik dilengkapi dengan fitur analitik yang berbeda, beberapa dalam bentuk tampilan garis waktu dan analisis tautan untuk membantu visualisasi data bagi penyelidik forensik. Pencarian kata kunci lebih lanjut dan pemfilteran yang ditargetkan dapat membuat analisis data yang keruh sedikit lebih transparan dan sedikit lebih dangkal.

Bagaimanapun, penyelidik forensik bergerak mungkin perlu mahir dengan lebih dari satu alat analisis, dan terlatih dengan baik dalam melestarikan rantai bukti yang tepat.

MASA DEPAN FORENSIK SELULER

Forensik seluler adalah bidang yang berkembang pesat—bidang yang perlu mengimbangi inovasi industri teknologi secara luas. Pangsa pasar perangkat keras tertentu serta sistem operasi tertentu dapat berfluktuasi secara signifikan dalam rentang waktu yang singkat, mengubah alat dan prosedur yang perlu digunakan forensik seluler untuk memperoleh dan menganalisis data ponsel cerdas.

Langkah-langkah keamanan tambahan, seperti otentikasi dua faktor pada data yang disimpan di cloud dan peningkatan enkripsi lapisan dasar, menambah lapisan kompleksitas lebih lanjut. Perangkat analitik generasi baru dan undang-undang yang tumpang tindih di sekitar yurisdiksi menuntut penyelidik forensik seluler saat ini untuk dilatih secara ahli.

“Banyak perguruan tinggi sekarang menawarkan gelar sarjana dan master di bidang forensik komputer,” kata Merendon. “Beberapa penguji kami memiliki sertifikasi industri, dan kemudian gelar sarjana di atasnya.

Lainnya berasal dari latar belakang penegakan hukum. Semuanya saling terkait keterampilan investigasi bersama dengan sertifikasi komputer untuk membantu menentukan jenis informasi yang kita butuhkan untuk memecahkan kejahatan.”

Forensik seluler bukan hanya tentang menangkap penjahat. Merendon dan rekan-rekannya sering menggunakan keterampilan forensik seluler mereka atas nama korban juga. Kurva pembelajaran forensik seluler mungkin tinggi, tetapi begitu juga taruhannya: kebenaran dan keadilan mungkin hanya dengan beberapa klik saja.

“Ini adalah karir yang menarik, dan sangat bermanfaat untuk bekerja di belakang layar,” kata Merendon. “Bagi mereka yang paham teknologi, dan juga ingin membuat perbedaan dalam kehidupan sehari-hari dan bagi korban kejahatan, ini adalah pilihan karir yang sangat baik dan berkembang.”

Benefits of Joining in Mobile Forensic World 2019

Benefits of Joining in Mobile Forensic World 2019

For the closest Mobile Forensic seminar the seminar plan will be held on the 5th and 6th March of the upcoming 2019. In the Mobile Forensic seminar there will be a lot of discussion and introduction of various kinds of information relating to Mobile Forensics so that there will be lots of new information and new plans that can be obtained by joining this Mobile Forensic seminar.

So the first advantage is to raise awareness about the surroundings and technological developments that are developing a lot now. By knowing all information about Mobile Forensic, it will also be known the various kinds of benefits and what we can use.

We can find out a new world that is rarely seen by others. With this we add a vast new world and also widen the world and what is not less important can add to our experience and understanding. As human beings who must continue to develop we are obliged to try various new things as long as they have a positive impact. Trying new things also improves mentality and trains us to train mentally by mingling with new people and environments. We are forced to inevitably face and also be absorbed by a variety of new knowledge that we have never heard before.

Meeting new people and listening to all opinions and their perspectives will make us broader and our views open. Then there are many other benefits that you can get by going to visit and join. There are a number of charts and sessions related to Mobile Forensics come and enliven this Mobile Forensic World 2019 event. Like the various Law Enforcements, Digital Forensic, which have recently gotten more attention.

This is one of the effects of the rapid development of technology, especially in the digital section. The Forensic Digital Team came as an investigative team in the field of digital forensics, cyber security, digital expert witnesses, law enforcement, government agencies, and many more under the umbrella teams. The name Digital Forensic. Now all things can be done digitally, including in the forensic field. Then also came from the field of Laboratories which came from the forensic testing team, forensic researchers. Lab managers, biologists and also from the Toxiclogist team or researchers in the fields of drugs and poisons.

Even present from the university who came from the pre-educator team such as lecturers, educated students, heads of each department, to the research team, there will be many more who come and can be excavated by their knowledge and invited to share.