Jenis Bukti dan Proses Mobile Forensik

Jenis Bukti dan Proses Mobile Forensik

Jenis Bukti dan Proses Mobile Forensik, Mobile Forensik adalah cabang forensik digital yang berkaitan dengan pemulihan bukti digital atau data dari perangkat seluler dalam kondisi suara forensik. Istilah perangkat seluler biasanya mengacu pada telepon seluler; namun, ini juga dapat berhubungan dengan perangkat digital apa pun yang memiliki memori internal dan kemampuan komunikasi, termasuk perangkat PDA, perangkat GPS, dan komputer tablet.

Jenis Bukti dan Proses Mobile Forensik

Beberapa perusahaan seluler sempat mencoba menduplikasi model ponsel ilegal tersebut. Jadi, Kami melihat begitu banyak model baru datang setiap tahun yang merupakan langkah maju ke generasi selanjutnya. Proses kloning ponsel / perangkat dalam kejahatan telah diakui secara luas selama beberapa tahun, tetapi studi forensik perangkat seluler adalah bidang yang relatif baru, mulai dari akhir 1990-an dan awal 2000-an.

Baca Juga : Penyelidik Perangkat iOS Android Digital Forensics

Perkembangan ponsel (terutama smartphone) dan perangkat digital lainnya di pasar konsumen menyebabkan permintaan untuk pemeriksaan forensik perangkat, yang tidak dapat dipenuhi dengan teknik forensik komputer yang ada.

Perangkat seluler dapat digunakan untuk menyimpan beberapa jenis informasi pribadi seperti kontak, foto, kalender dan catatan, pesan SMS dan MMS. Ponsel pintar juga dapat berisi video, email, informasi penjelajahan web, informasi lokasi, dan pesan serta kontak jejaring sosial.

Jenis bukti Mobile Forensik

Jenis bukti Mobile Forensik

Memori internal

Menurut thetrainingco saat ini sebagian besar memori flash yang terdiri dari jenis NAND atau NOR digunakan untuk perangkat seluler.

Memori eksternal

Perangkat memori eksternal adalah kartu SIM, kartu SD (umumnya ditemukan dalam perangkat GPS serta ponsel), kartu MMC, kartu CF, dan Memory Stick.

Log penyedia layanan

Meskipun secara teknis bukan bagian dari forensik perangkat seluler, catatan detail panggilan (dan terkadang, pesan teks) dari operator nirkabel sering kali berfungsi sebagai bukti “cadangan” yang diperoleh setelah ponsel disita. Ini berguna ketika riwayat panggilan dan / atau pesan teks telah dihapus dari telepon, atau ketika layanan berbasis lokasi tidak dihidupkan.

Catatan detail panggilan dan pembuangan lokasi seluler (menara) dapat menunjukkan lokasi pemilik telepon, dan apakah mereka diam atau bergerak (yaitu, apakah sinyal telepon memantul dari sisi yang sama dari satu menara, atau sisi berbeda dari beberapa menara di sepanjang satu menara tertentu. jalur perjalanan).

Data operator dan data perangkat bersama-sama dapat digunakan untuk menguatkan informasi dari sumber lain, misalnya, rekaman video pengawasan atau laporan saksi mata; atau untuk menentukan lokasi umum tempat pengambilan gambar atau video tanpa geotag.

Uni Eropa mewajibkan negara anggotanya untuk menyimpan data telekomunikasi tertentu untuk digunakan dalam penyelidikan. Ini termasuk data tentang panggilan yang dilakukan dan diambil. Lokasi ponsel dapat ditentukan dan data geografis ini juga harus disimpan.

Di Amerika Serikat, bagaimanapun, tidak ada persyaratan seperti itu, dan tidak ada standar yang mengatur berapa lama operator harus menyimpan data atau bahkan apa yang harus mereka simpan. Misalnya, pesan teks dapat disimpan hanya selama satu atau dua minggu, sementara log panggilan dapat disimpan dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Untuk mengurangi risiko kehilangan bukti, aparat penegak hukum harus menyerahkan surat penyimpanan kepada pengangkut, yang kemudian harus mereka cadangkan dengan surat perintah penggeledahan.

Proses Mobile Forensik

Proses forensik untuk perangkat seluler secara luas cocok dengan cabang forensik digital lainnya; namun, beberapa masalah khusus berlaku. Secara umum, proses tersebut dapat dibagi menjadi tiga kategori utama: kejang, akuisisi, dan pemeriksaan / analisis. Aspek lain dari proses forensik komputer, seperti asupan, validasi, dokumentasi / pelaporan, dan pengarsipan masih berlaku.

Seizure

Perampasan perangkat seluler juga memiliki pertimbangan hukum yang sama dengan media digital lainnya. Ponsel akan sering dipulihkan dihidupkan; karena tujuan penyitaan adalah untuk menyimpan bukti, perangkat tersebut akan sering diangkut dalam keadaan yang sama untuk menghindari pematian, yang akan mengubah file. Selain itu, penyelidik atau responden pertama akan mengambil risiko aktivasi kunci pengguna.

Namun, membiarkan ponsel dalam keadaan hidup membawa risiko lain: perangkat masih dapat membuat koneksi jaringan / seluler. Ini mungkin membawa data baru, menimpa bukti. Untuk mencegah koneksi, perangkat seluler akan sering diangkut dan diperiksa dari dalam sangkar Faraday (atau tas). Meski begitu, ada dua kekurangan dari cara ini.

Pertama, sebagian besar tas membuat perangkat tidak dapat digunakan, karena layar sentuh atau keypadnya tidak dapat digunakan. Namun, kandang khusus dapat diperoleh yang memungkinkan penggunaan perangkat dengan kaca tembus pandang dan sarung tangan khusus. Keuntungan dengan opsi ini adalah kemampuan untuk juga terhubung ke peralatan forensik lain sambil memblokir koneksi jaringan, serta mengisi daya perangkat.

Jika opsi ini tidak tersedia, isolasi jaringan disarankan baik dengan menempatkan perangkat dalam Mode Pesawat, atau mengkloning kartu SIM-nya (teknik yang juga dapat berguna ketika perangkat kehilangan kartu SIM seluruhnya).

Perlu dicatat bahwa meskipun teknik ini dapat mencegah pemicuan jarak jauh (atau perusakan) perangkat, teknik ini tidak melakukan apa pun terhadap sakelar orang Mati setempat.

Akuisisi

Langkah kedua dalam proses forensik adalah akuisisi, dalam hal ini biasanya mengacu pada pengambilan material dari perangkat (dibandingkan dengan pencitraan bit-copy yang digunakan dalam forensik komputer).

Karena sifat kepemilikan ponsel, seringkali tidak mungkin untuk memperoleh data dengan dimatikan; sebagian besar akuisisi perangkat seluler dilakukan secara langsung. Dengan ponsel cerdas yang lebih canggih yang menggunakan manajemen memori canggih, menghubungkannya ke pengisi daya dan memasukkannya ke dalam kandang faraday mungkin bukan praktik yang baik. Perangkat seluler akan mengenali pemutusan jaringan dan oleh karena itu akan mengubah informasi statusnya yang dapat memicu pengelola memori untuk menulis data.

Sebagian besar alat akuisisi untuk perangkat seluler bersifat komersial dan terdiri dari komponen perangkat keras dan perangkat lunak, seringkali otomatis.

Pemeriksaan dan analisis

Dengan meningkatnya jumlah perangkat seluler yang menggunakan sistem file tingkat tinggi, serupa dengan sistem file komputer, metode dan alat dapat diambil alih dari forensik hard disk atau hanya perlu sedikit perubahan.

Sistem file FAT umumnya digunakan pada memori NAND. Perbedaannya adalah ukuran blok yang digunakan, yang lebih besar dari 512 byte untuk hard disk dan bergantung pada jenis memori yang digunakan, misalnya, tipe NOR 64, 128, 256 dan memori NAND 16, 128, 256, atau 512 kilobyte.

Baca Juga : Cara Agar Tahu Apakah Processor Android Anda ARM, ARM64, ataukah x86

Alat perangkat lunak yang berbeda dapat mengekstrak data dari gambar memori. Seseorang dapat menggunakan produk perangkat lunak forensik khusus dan otomatis atau penampil file umum seperti editor hex untuk mencari karakteristik header file. Keuntungan dari editor hex adalah wawasan yang lebih dalam tentang manajemen memori, tetapi bekerja dengan editor hex berarti banyak pekerjaan tangan dan sistem file serta pengetahuan header file.

Sebaliknya, perangkat lunak forensik khusus menyederhanakan pencarian dan mengekstrak data tetapi mungkin tidak menemukan semuanya. AccessData, Sleuthkit, ESI Analyst dan EnCase, untuk menyebutkan hanya beberapa, adalah produk perangkat lunak forensik untuk menganalisis gambar memori. Karena tidak ada alat yang dapat mengekstrak semua informasi yang mungkin, disarankan untuk menggunakan dua alat atau lebih untuk pemeriksaan. Saat ini (Februari 2010) tidak ada solusi perangkat lunak untuk mendapatkan semua bukti dari memori flash.

Thetrainingco - Pelatihan Mobile Forensik Digital Dan Teknologi Keamanan Dunia